Cerita Bokep

PERMINTAAN ISTRI

Setelah 30 tahun menikah, istri saya masih merupakan orang yang suka berpetualang dan luar biasa. Dia masih perawan ketika kita menikah di luar sekolah. Aku hanya bersama satu gadis sebelum dia. Akibatnya kami berdua bereksperimen dengan seks saat kami dewasa secara fisik dan seksual. Saya ingin menceritakan kisah bagaimana dia melangkah ke petualangan tiga-tiga pertamanya. Debbie tidak akan pernah menahan diri jika dia ingin mencoba sesuatu. Di sekolah menengah, begitulah tepatnya dia menjadi terkenal karena beberapa hal berisiko yang kebanyakan wanita dan beberapa pria tidak akan pernah mencoba. Dia ingin mengarungi sungai arung, jadi kami melakukannya di akhir pekan itu. Itu terjadi pada pertengahan 70-an ketika kegiatan-kegiatan itu tidak umum seperti hari ini, dan kebanyakan anak berusia 18 tahun tidak tertarik dengan petualangan. Pada tahun 1986, kami mengatur anak-anak ke mertua dan kami pergi berlibur selama seminggu di Colorado Rockies. Hanya kami, pasangan lain yang kami kenal dari sekolah, dua pasangan lain yang sedang berpacaran dan satu laki-laki yang digoreng yang adalah teman terbaik saya dari tempat kerja. Debbie tidak pernah membuat kemajuan seksual terhadap Tony, atau bahkan menyebutkan bahwa dia merasa memiliki perasaan seksual padanya. Kami sering minum dan menari bersama, tetapi tidak pernah ada apa pun selain pelukan dan ciuman pipi. Pada malam kedua liburan kami, kami mengganti pakaian ski lalu bertemu dengan semua orang di restoran untuk makan malam, minuman, dan menari. atau bahkan disebutkan dia merasa memiliki perasaan seksual padanya. Kami sering minum dan menari bersama, tetapi tidak pernah ada apa pun selain pelukan dan ciuman pipi. Pada malam kedua liburan kami, kami mengganti pakaian ski lalu bertemu dengan semua orang di restoran untuk makan malam, minuman, dan menari. atau bahkan disebutkan dia merasa memiliki perasaan seksual padanya. Kami sering minum dan menari bersama, tetapi tidak pernah ada apa pun selain pelukan dan ciuman pipi. Pada malam kedua liburan kami, kami mengganti pakaian ski lalu bertemu dengan semua orang di restoran untuk makan malam, minuman, dan menari.

 Setelah beberapa rum dan cola, Debbie mulai menunjukkan tanda-tanda khas keracunan dan kerendahan berikutnya yang selalu mengikuti. Dia terus minum dan menggosok pada Tony dan aku. Kami berdua berdansa dengannya beberapa kali, dan tariannya meningkat dalam sensualitas dan kekotorannya. Setelah sekitar satu jam minum dan menari, dia kembali ke meja dari sebuah tarian dengan Tony. Saat dia minta diri ke kamar kecil, dia membungkuk ke telinga saya dan berbisik kepada saya bahwa dia adalah yang paling horny yang pernah dia. Dia meletakkan tangannya di bawah meja dan di selangkangan saya, berhenti sejenak untuk meremasnya. Dia kemudian berkata dia ingin melakukan sesuatu yang sangat kotor dan nakal. Dengan rasa ingin tahu saya memuncak, saya memintanya untuk memberi tahu saya apa yang akan terjadi. Setelah sekitar 3 atau 4 detik jeda, dia berkata dia ingin mandi dengan Tony dan aku. Saya lebih dari sedikit terkejut, tetapi dalam cara yang sangat baik. Saya cepat-cepat memberinya “Ya, itu akan menjadi hebat dengan saya.” Dia tersenyum, dan menciumku dalam dengan lidah yang sangat agresif. Ketika Tony kembali, dia menariknya ke arahnya dan membisikkan ke telinganya permintaan yang sama. Dia menatapnya, lalu ke arahku. Aku belum pernah melihatnya sepi itu. Dia bertanya apa yang saya pikirkan tentang tawaran itu. Setelah saya mengatakan kepadanya bahwa saya semua untuk itu, dia juga setuju. Debbie menggeliat di kursinya saat dia menjatuhkan rum dan cola lagi. Dia melompat berdiri dan berkata, “Times-a-wasting.” Tony dan aku mengambil kembali mantel kami serta mantelnya, membayar tab kami dan menyerang dengan Debbie di antara kami. Setelah kami berjalan menyeberangi jalan dan menuruni dua blok, kami memasuki hotel resor kami. Ketika kami berada di lift, Debbie menanamkan ciuman lidah dalam pada saya, lalu pada Tony. Dia adalah wanita terpanas yang pernah aku lihat. Meraih mantel Tony dengan satu tangan dia mengatakan kepadanya, “Kau datang bersama kami tuan.” Ketika pintu lift terbuka, dia berjalan dengan kecepatan yang hampir berlari ke kamar kami. Setibanya di kamar, dia menendang sepatunya, menggantung mantelnya dan melepas perhiasannya. Melangkah ke kamar mandi, dia menyalakan shower. Dia menutup pintu kamar mandi, meninggalkan kami berdua berpakaian lengkap dan berdiri di sana. Setelah sekitar satu menit, toilet memerah. Menempelkan kepalanya ke luar pintu, dia berkata, “Sebaiknya kita telanjang dan masuk ke sana jika kita tahu apa yang baik untuk kita.” Aku membuang sepatu bot, jins, kemeja, dan celana dalamku dalam waktu singkat. Tony sedang menghabiskan celana jinsnya saat aku masuk ke kamar mandi. menggantung mantelnya dan melepas perhiasannya. Melangkah ke kamar mandi, dia menyalakan shower. Dia menutup pintu kamar mandi, meninggalkan kami berdua berpakaian lengkap dan berdiri di sana. Setelah sekitar satu menit, toilet memerah. Menempelkan kepalanya ke luar pintu, dia berkata, “Sebaiknya kita telanjang dan masuk ke sana jika kita tahu apa yang baik untuk kita.” Aku membuang sepatu bot, jins, kemeja, dan celana dalamku dalam waktu singkat. Tony sedang menghabiskan celana jinsnya saat aku masuk ke kamar mandi. menggantung mantelnya dan melepas perhiasannya. Melangkah ke kamar mandi, dia menyalakan shower. Dia menutup pintu kamar mandi, meninggalkan kami berdua berpakaian lengkap dan berdiri di sana. Setelah sekitar satu menit, toilet memerah. Menempelkan kepalanya ke luar pintu, dia berkata, “Sebaiknya kita telanjang dan masuk ke sana jika kita tahu apa yang baik untuk kita.” Aku membuang sepatu bot, jins, kemeja, dan celana dalamku dalam waktu singkat. Tony sedang menghabiskan celana jinsnya saat aku masuk ke kamar mandi. baju dan pakaian dalam waktu singkat. Tony sedang menghabiskan celana jinsnya saat aku masuk ke kamar mandi. baju dan pakaian dalam waktu singkat. Tony sedang menghabiskan celana jinsnya saat aku masuk ke kamar mandi. 

Dia telah menggelapkan ruangan, tetapi telah menyalakan lilin kecil dan meletakkannya di meja rias. Aku melangkah ke kamar mandi, yang merupakan salah satu jenis sudut besar yang Anda lihat di resor dan hotel kelas atas. Saat saya melangkah ke kamar mandi, dia menyeka tubuhnya. Sekali lagi mencari persetujuan saya, dia mencium saya dengan gairah yang luar biasa. Saat dia melakukannya, Tony melangkah di belakangnya. Memecahkan ciuman kami, dia berbalik dan mencium Tony, kali ini bukan hanya ciuman lidah singkat, tetapi ciuman penuh gairah yang mendalam. Saat mereka berciuman, dia menekan payudaranya ke dadanya yang telanjang. Tangannya pada awalnya di punggungnya, di pundaknya. Setelah istirahat di ciuman dia menciumnya lagi, kali ini menggerakkan tangannya ke ujung belakangnya. Tony menanggapi dengan menarik pipi pantatnya dan menekan panggulnya ke depan. Begitu ciuman itu pecah, dia melangkah mundur darinya, mengubah dirinya tegak lurus dengan kita berdua. Meraih tangan kami, dia menyelipkan tangan dari masing-masing dari kami di payudaranya kemudian memijat payudaranya menggunakan tangan kami. Dia melepaskan tangan kami (tetapi kami tidak melepaskan payudaranya) mengulurkan tangan dan mengambil penis di masing-masing tangan. Memulai irama membelai, dia menjadi hewan seksual yang meningkat. Menghentikan stroke, dia memindahkan tangan kita dari payudaranya ke selangkangannya, Bahkan di hari-hari sebelum mencukur itu populer, Debbie telah percaya pada rambut kemaluan yang minim. Saat dia menggosok tangan kami di bagian kecil di atas kemaluannya, dia mulai mendorongnya ke dalam tangan kami dengan gerakan humping. Dengan mengambil jari telunjuk kami, dia memasukkannya ke labia basahnya yang licin. Saya tidak berpikir saya pernah mencatat dia menjadi basah sebelum waktu itu. Dia kemudian memberitahu kami bahwa kesepakatannya adalah kami akan mendapatkan pekerjaan tangan dan kepala, tapi dia yang bertanggung jawab dan apa yang dia katakan adalah aturan malam. Menjatuhkan ke lututnya, dia mengambil penisku di mulutnya dan mulai memberi saya kepala terbaik yang pernah saya miliki. Setelah sekitar 3 atau 4 menit, dia meyakinkan saya bahwa dia akan kembali dan bahwa saya harus memastikan bahwa kerasnya tidak hilang. Beralih ke Tony, dia mulai membelai dia. Dia sekitar 4 inci lebih lama dari saya, tetapi kepalanya lebih kecil dari diameter penisnya. Dia mulai dengan menciumnya, lalu menjilati kepala lalu batangnya. Akhirnya, dia membawanya ke mulutnya. Erangan dan slurping yang datang darinya mendorong kami bertiga lebih dalam ke kesenangan seksual. Ketika dia melanjutkan tindakannya, dia berhenti dan bertanya pada Tony apakah dia menyukai bakatnya. Setelah menerima jaminan bahwa dia lebih dari menikmati dirinya sendiri, dia bertanya apakah saya menikmati apa yang saya lihat. Tentu saja saya menjawab bahwa saya lebih dari menikmatinya, saya mengantisipasi apa yang akan datang. Kembali ke Tony, dia kembali mengambil kontolnya di mulutnya, lalu membasahi seluruh anggota tubuhnya ke dalam mulut. Tony mulai mengulang-ulang, “Ya Tuhan! Oh Tuhan!” Debbie keluar dari aktivitas mulutnya dan bangkit berlutut. Dia kemudian mulai menggosok payudaranya di penisnya dan melihat wajahnya kemudian milikku. Dia bertanya kepada kami berapa kali kita bisa minum dalam satu malam. Karena kami semua 28 saat itu, kami meyakinkannya setidaknya ada 5 atau 6 kali di dalam kami. Dia kemudian memberi tahu kami bahwa dia berencana untuk mencari tahu apakah itu benar. Kembali ke Tony, dia mulai menggerakkan mulutnya ke atas dan ke bawah penisnya saat dia memijat bola. Dia mulai berteriak bahwa dia akan cum, jadi dia meningkatkan kecepatannya sampai dia berteriak dan menegang. Aku bisa mendengar erangannya saat dia menyemprotkan ke dalam mulutnya. Setelah dia berpisah darinya, dia berpaling kepada saya. Penisku sangat keras seperti sebelumnya. Debbie tidak membuang waktu untuk menelan saya dan mulai memompa saya masuk dan keluar dari mulutnya. Saya bertahan sekitar 3 menit kemudian memompa penuh jus saya. Berdiri kembali di atas kakinya, dia mematikan air dan mengarahkan kami untuk mengikutinya ke kamar tidur. Sesampai di sana, ia menarik kembali selimut dan seprai tempat tidur. Dia memerintahkan kami untuk berbaring telentang di tempat tidur. Berlutut di antara kami, dia mengingatkan kami bahwa dia yang bertanggung jawab, dan bahwa dia yang memutuskan apa yang akan terjadi. Bahwa disepakati oleh kami, dia kembali menyerang penis kami seperti dia kelaparan dan berpesta makan di hidupnya. Pada suatu titik di malam hari, dia menempatkan jari-jarinya di celahnya. Mengeluarkan mereka dengan cairan menetes, dia menggosok penis kami dengan pelumas sendiri. 
 Beberapa kali dia akan kaku ketika dia memiliki kontol di mulutnya. Tangannya meraih apa yang pernah ada di dekat dia pada saat itu, itu jelas dia mengalami orgasme satu demi satu. Beberapa waktu sekitar jam 5 pagi, kami semua mencapai batas kami. Setelah beberapa jam tidur, kami kembali ke lereng untuk bermain ski. Pada siang hari, kami kadang-kadang berkomentar betapa lelahnya kami, tetapi kami semua sepakat bahwa itu adalah “lelah.” Debbie bertanya apakah ada yang tersisa yang mungkin dia gunakan malam itu. Tentu saja kami mengatakan kami melakukannya. Setelah membersihkan dan makan malam, kami menemukan toko minuman keras untuk mendapatkan persembahan sendiri. Kembali ke kamar kami, kami kembali menikmati beberapa minuman. Debbie tidak mabuk kali ini; dia baru saja berdengung. Dia menurunkan lampu dan menyalakan lilin kecil lagi. Melangkah ke kamar mandi, berubah menjadi teddie geser kecil yang saya sukai. Dia mencontoh kami sedikit, lalu duduk di lantai di depan kursi saya. Menggosok selangkangan jins saya, dia mengatakan bahwa kami berdua lebih baik telanjang dengan sangat cepat. Dia kemudian berbalik ke Tony, dan mulai mengisap anggotanya dengan keliaran. Erangannya meyakinkannya bahwa dia melakukan pekerjaan hebat. Setelah beberapa menit, ia membuka kunci bibirnya untuk menarik bagian atasnya dan memaparkan payudaranya yang memantul. Setelah dia kembali ke Tony selama beberapa menit, dia berhenti dan menghampiriku. Sementara dia secara aktif menelan alat kelamin saya, Tony minta diri ke kamar mandi untuk buang air kecil. Ketika dia keluar dari kamar, dia bertanya apakah saya masih baik-baik saja. Saya meyakinkan dia bahwa saya dan bahwa saya ingin dia menikmati dirinya sendiri. Dia kemudian bertanya apakah saya serius dan jika saya benar-benar berarti dia bertanggung jawab. Sekali lagi saya meyakinkan dia bahwa saya serius dan dia yang bertanggung jawab. Dia tiba-tiba berbicara bahwa dia mungkin melewati batas yang belum disilangkan, dan akankah aku percaya padanya untuk membuat keputusan itu sendiri. Saya harus memikirkannya selama beberapa detik, tetapi saya meyakinkan dia bahwa saya akan membiarkan dia membuat keputusan malam ini dan bahwa saya tidak akan menghentikannya atau menahan sesuatu terhadapnya. Saya sangat bersemangat dan sedikit panik pada saat itu. Debbie kembali ke penisku dan sekarang bercinta dengannya dengan mulutnya. Dia mengayunkan kakiku dan mulai membungkuk di atasnya. tetapi aku meyakinkannya bahwa aku akan membiarkannya mengambil keputusan malam ini dan bahwa aku tidak akan menghentikannya atau menahan apa pun untuk melawannya. Saya sangat bersemangat dan sedikit panik pada saat itu. Debbie kembali ke penisku dan sekarang bercinta dengannya dengan mulutnya. Dia mengayunkan kakiku dan mulai menungganginya. tetapi aku meyakinkannya bahwa aku akan membiarkannya mengambil keputusan malam ini dan bahwa aku tidak akan menghentikannya atau menahan apa pun untuk melawannya. Saya sangat bersemangat dan sedikit panik pada saat itu. Debbie kembali ke penisku dan sekarang bercinta dengannya dengan mulutnya. Dia mengayunkan kakiku dan mulai menungganginya.

 Tiba-tiba dia datang dan berteriak dengan erangan saat dia melakukannya, Tony telah kembali ke kursinya sekitar waktu itu. Dia mengatakan bahwa pantatnya bergetar saat dia datang. Debbie telah melepaskan penisku dan sekarang di punggungnya dengan lutut di udara. Dia menarik celana dalamnya ke samping dan mulai menggosok dirinya saat kami menonton. Setelah satu menit dua, dia melepas celana dalamnya, lalu melanjutkan tindakannya. Dia sangat basah, aku bisa mendengar jari-jarinya meluncur masuk dan keluar. Dia tiba-tiba berhenti dan mulai menghisap Tony. Setelah satu menit, dia berhenti dan mengarahkan Tony untuk naik ke tempat tidur. Saya terus duduk karena dia tidak mengarahkan saya untuk melakukan apa pun. Karena dia tidak keberatan, sudah jelas ini adalah apa yang ada dalam pikirannya. Mendaki di antara kakinya, dia mulai melahap kemaluannya. Menggosok payudaranya dan mengangkangi kakinya, jelas dia adalah hewan murni. Setelah beberapa menit dia menghentikan tindakannya dan merangkak di atasnya. Meraih kemaluannya dengan tangannya, dia memberinya beberapa pukulan saat dia memasukkan puting ke mulutnya. Melihat saya, dia bertanya dengan tenang apakah saya masih baik-baik saja. Setelah kepastian saya bahwa saya baik-baik saja, dia mengembalikan perhatiannya kepadanya. Menempatkan kedua tangan di tempat tidur di samping bahunya, dia bergoyang ke depan, lalu kembali. Saat dia melakukannya, erangan meletus darinya. Gerakannya bersifat siklis dan jelas bahwa penisnya sekarang ada di dalam dirinya dan dia sedang bercinta untuk mereka berdua. Penisku bahkan lebih keras daripada malam sebelumnya. Dia kemudian duduk tegak dan melanjutkan langkahnya. Tiba-tiba, dia datang dengan teriakan keras. Sliding off Tony, dia mengambil posisi merangkak dan mengarahkannya untuk bercinta gaya doggy-nya. Dia dengan cepat memenuhi permintaannya dan mulai memukulnya dengan mesin seperti aksi. Dia mengarahkannya ke dalam dirinya, sehingga dia bisa merasakan kehangatan saat dia menyemprot. Dia mengikutinya sekitar satu menit kemudian.

Baca Juga: Fatimahh Fakultas Kedokteran

 Saya masih sekeras batu. Debbie memanggilku di tempat tidur. Setelah meyakinkannya bahwa aku tidak marah, tetapi sangat terangsang, dia berbaring dan memohon padaku untuk menidurinya. Saya memenuhi permintaannya dan mulai memukulnya seperti orang liar. Aku bisa mendengar jus-nya dan Tony membuat suara tumpul saat kami bercinta, Dia datang tepat setelah kami mulai dan aku mengikuti segera setelahnya. Kami semua tertidur tak lama setelah itu. Sekitar jam 3 pagi, saya bangun ketika mendengar Debbie mengerang. Tony ada di punggungnya dan Debbie memasukkan penisnya ke mulutnya. Setelah dia sadar aku sudah bangun, dia mulai memberi saya pekerjaan tangan pada saat yang sama. Dia kemudian mengarahkan saya untuk bercinta dengan gaya doggy-nya sementara dia menghisap Tony. Saya memenuhi permintaan itu dengan sangat cepat. Beberapa menit kemudian, Tony dan saya berganti tempat. Dia datang lagi, kali ini menggeliat di pipi pantatnya saat dia meminta. Aku datang mengisi mulutnya sampai keluar dari sudut. Sisa minggu kami memiliki acara menghisap dan fuck setiap malam. 

Selama dua puluh tahun terakhir hidup kita telah banyak berubah. Anak-anak perempuan kami sekarang berusia 20-an, Debbie adalah seorang profesor yang dihormati, saya masih dalam penegakan hukum dan Tony masih teman kami. Bisnis pertamanya membuatnya jutaan, tetapi yang kedua hampir membuatnya kehilangan nyawanya. Dia menikah, dan istrinya bermain dengan kami untuk sementara waktu. Dia tewas dalam kecelakaan mobil setelah tahun ketiga pernikahan mereka. Dia tidak pernah menikah lagi dan tidak punya anak. Selama 20 tahun terakhir kami terus bertualang dengannya. Di puncak, kami merencanakan setidaknya sebulan sekali untuk berkumpul bersama. Semuanya luar biasa. Kami sekarang berkumpul hanya sekitar sekali atau dua kali setahun. Kesehatannya tidak bekerja untuknya. Debbie selalu mendapat restuku sehingga dia bisa menghabiskan waktu bersamanya ramah atau secara seksual. Saya tidak harus ada di sana, tetapi saya ingin mengetahuinya. Dia memiliki beberapa pertemuan satu-satu dengan dia dan memberi tahu saya tentang mereka semua. Saya merasa luar biasa bahwa pengaturan yang tepat dan situasi yang tepat membuka seksualitas baru dengannya. Kami tidak pernah menyesalinya dan tidak akan pernah. 

Related Post