Cerita Bokep

CERITA KAMPUNG

Aku dibesarkan bersama datuk dan nenek sejak kecil, sebab itu agaknya
aku ni manja orangnya (mudah juga merajuk). Aku saja cucunya yang
dipelihara walaupun cucu-cucu yang lain ramai. Sejak kecil agaknya umur
lima atau enam tahun aku dah lali dengan cipap perempuan (sebab nenek
aku ni bidan part time) sementara menantikan bidan sebenar sampai
dia yang kena buat dan akulah orang kanan yang membantunya. Malah
aku masih boleh kerat pusat bayi dengan hanya pakai sembilu buluh
(pisau dulu-dulu) dan qualified untuk menyunatkan budak-budak pompuan
(budak jantan tak reti). Jadi membesarlah aku dalam keluarga datukku
itu seramai empat orang termasuk mak saudaraku anak dara pingitan
yang come lote. Jangan salah faham bukan kisah mak saudara aku yang
hendak aku ceritakan (dia baik dan bahagia bersama familynya).
Kalau dia orang mandi (mak saudara dan seorang lagi sepupu) aku jadi
tukang escort dia orang (dulu-dulu mandi di telaga). Selalu juga aku
ternampak bentuk tubuh dia orang bila kain mandi dia orang basah dan
kadang-kadang tu masa nak salin kain dia orang londeh semua sekali
telanjang
bulat (maklumlah dia orang anggap aku budak kecik) menampakkan kulit
yang putih melepak cuma cipap sahaja yang berbulu. Sepupu aku masa
tu masih muda benar, kalau tak salah aku baru lima belas atau enam
belas tahun umurnya. Bulu cipapnya juga masih nipis tapi tundun dia
fulamak
punyalah tembam. Mak saudara aku punya pulak agak sederhana tembam
sebab susuk badannya macam Julia Robert.

Satu hari seperti biasa aku ikut dia orang membasuh dan mandi umur
aku masa ni dah nak masuk 11 tahun. Kemudian mak saudara aku tergesa-
gesa balik sebab nenek aku bising-bising entah pasal apa (tak ingat
lagi). Tapi sebelum beredar dia berpesan kepada sepupuku supaya
memandikan aku
kerana dia tak sempat. Dalam bilik perigi tu tinggal aku berdua
sahaja, kami mandi bersama dia pakai baldi ayan dan aku pakai timba
upeh. Dia sabunkan aku (aku telanjang macam selalu) tapi tiada apa-apa
kelainan yang aku rasa agaknya pasai dah biasa tengok dia orang.
Kemudian dia
tanggalkan kain basahannya untuk bersalin tetapi sebelum itu dia duduk
mencangkung lalu kencing. First time aku lihat perempuan dah anak
dara kencing. Aku nampak jelas cipapnya terbuka dan air kencing
berlari laju…..tiba-tiba kote aku naik tegang aku rasa cukup keras.
Aku malu sendiri tapi tak tahu nak buat macam mana. Sepupu aku
terpandang kote aku dan dia juga agak terkejut kerana selalunya kalau
aku nampak cipap dia orangpun tak pernah kote aku keras begitu.

Dia menghampiriku lalu bertanya kenapa kote aku keras, aku jawab tak
tahu tapi tadi aku nampak cipap dia tengah kencing boleh jadi itu
sebabnya. Dia datang hampir lalu memegang kote aku, tengah dia membelek
-belek tu critt…… ada air yang terpancut keluar lalu kena kat mukanya
tapi tak salah aku air tu belum pekat lagi dan masih cair. Dia cuma
tersenyum lalu mengesat mukanya sambil berkata mulai hari ini aku tak
boleh mandi bersama dia orang lagi kerana kote aku dah naik tegang
bila nampak cipap perempuan dan aku kena mandi sorang-sorang katanya
lagi. Frust juga aku tapi katanya lagi kalau aku nak tengok dia mandi
boleh dengan syarat aku beri dia main dengan kote aku. Aku tamatkan
episod mukadimah ini bimbang engkau orang boring cuma aku nak tegaskan
dalam usia semuda itu kote aku dah keras dan mampu memancutkan air mani
walaupun belum betul-betul pekat.

Aku melangkahkan kaki ke sekolah menengah dengan perasaan sama seperti
budak-budak lain untuk maju dalam pelajaran. Tapi di sekolah aku selalu
kena buli sebab kata dia orang muka aku ni macam perempuan (aku
merawarisi paras mak saudaraku yang cun melecun tu) jadi tak heranlah
kalau dia orang ingat aku macam perempuan, apa yang dia orang tak tahu
kote aku kat celah peha ni dah boleh rabakkan cipap anak dara kalu
diberi peluang. Oh ya lupa nak beritahu, mak saudara aku tu sebenarnya
cikgu kat SM tu, guru muda lepasan Kirkby cakap orang putih jangan
cerita
le….berabuk kalah mek saleh aku ingat. Akupun baiklah dengan cikgu-
cikgu di sekolah tu sebab mak saudaraku itu tambahan pula dengan rakan
-rakan cikgu wanita lagilah dia orang suka aku ni cute kata dia orang,
patutnya jadi budak pompuan bukan lelaki.

Baca Juga: Nikmatnya Selingkuh Dengan Bapak Mertua

Dalam ramai-ramai tu ada seorang guru SRT, dia ni dah berumur sikit
aku ingat awal tiga puluhan. Rumah dia sebelah sekolah sahaja jadi
tempat lepak guru-guru wanita terutama yang bujang atau yang suaminya
tiada (masa tu ramai juga guru wanita yang suami mereka sambung belajar
di
London. Cikgu Syidah (bukan nama sebenar) sangat baik orangnya, pandai
masak, bergaya, lawa, bontot menggiurkan tapi jarang senyum. Walaupun
dah berumur masih cantik dan single. Mak saudaraku cakap dia tu dah
kahwin tapi entahlah aku tak faham cakap dia orang. Aku selalu juga
lepak-lepak kat rumah dia kerana aku di sesi petang dan kebanyakan
mereka mengajar di sesi pagi. Selalunya rumah dia kosong tak ada orang.

Satu hari Cikgu Syidah memanggil aku lalu menyuruh aku menantinya
di bilik SRT, bila dia nampak aku kat situ dia menghulurkan aku
sepiring karipap yang sungguh sedap rasanya. Dia cakap kat aku kuih
tu sebenarnya budak-budak tengah ambil peperiksaan jadi dia simpan
sikit untuk aku.
Kemudian katanya kalau aku tak buat apa-apa Sabtu dan Ahad nanti dia
hendak aku datang ke rumahnya tolong dia mengecat dinding bahagian
dalam rumahnya. Cat dan perkakasannya telahpun dibeli pagi tadi. Aku
kata nanti aku beritahu jawapannya selepas mendapatkan consent mak
saudaraku.

Anywhere, Sabtu sampai dan aku juga sampai ke rumahnya. Aku dapati dia
sorang sahaja kat rumah aku tanya mana yang lain-lain. Dia jawab kena
jaga periksa dan terus balik kampung kemudian dia tanya mana mak
saudaraku, aku jawab nanti lepas zuhur baru dia sampai. Dia menghulurkan
baju lama (nampak macam blouse) dan kain batek lusuh kepadaku, aku
kata nak
buat apa lalu dia jawab nak mengecat kenalah pakai yang buruk lepas
kena cat boleh buang terus. Akupun menyalin pakaian berkenaan dan
memulakan kerja-kerja mengecat. Banyak juga yang dapat aku cat sehingga
sampai waktu makan tengahari aku disuruhnya berhenti pergi mandi
dan makan.

Aku mengambil tuala yang diberikannya lalu masuk ke bilik mandi,
sebentar kemudian aku keluar untuk menyalin pakaian. Tiba-tiba dia
ketawa aku kaget, dia cakap aku mandi macam mana, cat kapur tu masih
bertepek kat kepala. Lalu dia menarik tanganku masuk semula ke bilik
mandi dia suruh aku duduk telanjang dan dibersihkan segalan cat kapur
yang terlekat di kepalaku. Sambil tu dia beritahu yang dia tahu aku
selalu dimandikan oleh mak saudaruku aku jawab benar malah semua
tentang diriku dia yang uruskan. Setelah selesai aku berdiri sambail
dilapkan badan oleh cikgu Syidah.

Tanpa sengaja tangannya tersentuh koteku lalu ia mula mengembang dan
mengeras, cikgu Syidah nampak tapi buat-buat tak tahu sahaja. Setelah
selesai aku nak keluar dari bilik mandi tapi kote masih keras lagi lalu
dia tanya kalau kote aku naik tegang selalu aku buat macam mana. Aku
jawab aku biar sahaja lama-lama dia turun balik atau kalau sepupu aku
ada kat rumahnya aku suruh dia pegang dan usap-usap tak lama nanti ada
air keluar lepas tu boleh turun. Dia senyum saja. Cikgu Syidah suruh
aku bersalin pakaian di biliknya selepas tu boleh makan nasi dan aku
menurut sahaja. Tanpa ku duga dia mengekori aku ke biliknya, sebaik
sampai tuala yang ku pakai direntapnya dan koteku diramas-ramas mesra.
Aku terkedu menahan rasa terkejut dan sedap yang mula menyelinap ke
tubuhku.

Dia suruh aku berbaring atas tilam sambil dia menanggalkan pakaiannya
satu persatu. Cuma tinggal bra dan panties sahaja, dia datang hampir
kepadaku lalu berkata yang ni nak lucut tak sambil jarinya menunjuk
kepada bra dan pantiesnya aku cuma menganggukkan kepala. Jari-jarinya
membuka cangkuk bra dan melepaskannya ke lantai…..tersembul dua bukit
indah milik cikgu Syidah, walaupun tak begitu besar tapi padan dengan
dirinya. Tetek cikgu Syidah masih mengkar tak jatuh macam orang lain
yang dah berumur….masih terpacak di dadanya. Kote aku berdenyut-denyut
menahan rasa berahi….dan yang ni awak kena bukak sendiri kalau nak
tengok dia memberi isyarat kepada pantiesnya.

Perlahan-perlahan akan memegang tepi seluar dalam tu lalu melorotkannya
ke bawah melepasi punggungnya dan menampakkan bulu pantatnya yang lebat
tapi kemas. Kemudian dia sendiri melucutkan terus panties berkenaan
melambak ke lantai. Nampak jelas cipap cikgu Syidah yang begitu tembam,
berbulu hitam lebat, labia majoranya bagai ulas limau penuh menutupi
labia minoranya. Cikgu Syidah merebahkan dirinya atas tilam lalu
meminta aku menatap sepuas-puasnya tubuhnya. Dia mahu aku menyentuh
apa sahaja yang terdapat pada tubuhnya, aku memegang, mengusap dan
menguli teteknya dengan putingnya tegak berdiri, aku terus meraba
seluruh perut, pusat, ari-ari lalu sampai ke cipapnya. Aku tertagak-
tagak untuk menyelak bulu-bulu cikgu Syidah sebab bulu cipap mak
saudaraku agak nipis berbanding dengan cikgu Syidah.

Lalu jari-jarinya menyelak bulu hitam itu dan kelihatan biji kelentit
di bahagian atas cipapnya, dia mahu aku menguis-guis dan mengulit biji
berkenaan dengan jariku dan seterusnya meraba-raba keseluruhan cipapnya
yang tembam tu. Sambil tu tangannya terus meramas koteku dan…tiba-tiba
sahaja dia bangun duduk dab mulutnya terus mengulum koteku. Aku mengeliat
kegelian dan kesedapan, kali pertama kena kulum aku rasa nak terpancut
tapi cikgu Syidah mengemam kepala koteku dengan bibirnya hingga hilang
rasa nak terpancut tu. Dia meminta aku mencium dan menjilat cipapnya,
aku ragu-ragu sebab tak biasa tapi akhirnya aku akur juga.

Aku lihat cipap cikgu Syidah dah berair aku kuak bulunya lalu mula
menyonyot biji kelentitnya, aku lihat dia terangkat-angkat badannya
bila kelentitnya aku sedut, aku dah tak kisah lagi aku sedut puas-puas
kelentitnya dan bibir cipapnya lalu aku bukak cipapnya dengan jariku
ku lihat bahagian dalamnya berwarna pink dan masih rapat. Aku menjolok
jariku masuk ke lubung cipap yang aku kira bukan dara lagi kerana nampak
jelas lubangnya lebih besar sikit berbanding lubang sepupuku yang masih
perawan….tapi cikgu Syidah belum beranak lagi dan kehangatan lubang
cipapnya terasa pada jariku.

Dia lantas menolak badanku naik ke atas tubuhnya dan membawa koteku
betul-betul bertentangan dengan cipapnya. Koteku digesel-geselkan pada
cipapnya dan kemudian meletakkan kepala koteku pada lubang cipapnya.
Dia meminta aku menolak masuk, aku ragu-ragu lalu dipautnya
punggungku….clupp terus masuk sampai habis (maklumlah masa tu kote
akupun bukanlah sebesar dan sepanjang la ni) jadi senang saja masuk.
Secara spontan aku melakukan sorong tarik berdecup-decap ia keluar
masuk. Aku kira bab ni tak payah ajar naluri manusia ia tahu sendiri
apa nak buat seterusnya.

Cikgu Syidah mengajarkan berbagai cara bersetubuh baring, duduk,
menungging, meniarap, mengiring, mengatas, membawah tapi yang paling
sedap bila dia merapatkan lurus kakinya di mana lubang pantat menjadi
begitu ketat dengan kote rasa tersepit buat para isteri kalau belum
pernah buat, cuba main cara ini aku jamin mata suami awak boleh juling
jadinya). Setiap kali aku menarik nafas untuk terpancut dia akan
menyepit kote aku dengan kuat dan rasa ngilu nak terpancut tu akan
reda jadi aku dapat meneruskan dayungan keluar masuk. Aku tak pasti
dah berapa lama aku main sampai peluh kami dah menyimbah keluar
membasahi cadar (kami pakai cadar tapi ada kes aku dengar pakai tilam
bolen aje – betul ke tidak waulah waalam).

Cikgu Syidah dah tak keruan lagi….mulutnya menceceh sedap-sedap, nak
lagi, tekan habis, aku menghentak sekuat yang termampu…..tak lama lepas
tu aku dengar dia menyebut I’m cuming…I’m cuming….lalu pinggangku
dikepit badanku dipeluk kuat dan koteku terasa disedut-sedut. Dia
menggelepar dan mendengus dengan kuat dan barulah aku tahu itu rupanya
bila pompuan
klimak. Aku melajukan hentakan dan akhirnya badanku menjadi kaku
lalu memancutkan sesuatu ke dalam pantat cikgu Syidah. Pancutan kali
ini agak lama berbanding selalunya dan aku terasa pedih dihujung
koteku mungkin kali pertama memancutkan air mani ke dalam cipap
perempuan. Cikgu Syidah tergolek puas, akupun puas dan selepas berehat
seketika aku menarik keluar koteku yang aku kira habis lusuh
dikerjakannya. Tapi awang tu nampak gagah lagi berkilat-kilat bekas
air cipap yang melekat padanya.

Cikgu Syidah menciumku sambil mengucapkan terima kasih. Kami berdiri
sambil berpelukan…. untuk menuju ke bilik air tapi aku melihat
seraut wajah yang biasa ku lihat aku cemas sambil memandang cikgu
Syidah. Tiba-tiba ku lihat wajah tu tersenyum “well anywhere you are
man, sooner or later you will be fucking around but make sure you
keep your mouth shut” dan menyambung “Idah kau belasah anak sedaraku
cukup-cukup” sambil tangannya memegang koteku……..cikgu Syidah hanya
mampu tersenyum……mak saudaraku berbisik kepadaku, “You fucked that
older woman pussy like nobody business, so you must return back the
favour to me, young man”. Aku hanya dapat mengatakan “Yes” dan tak
tahu what’s going to happen next……..

Pengalaman pertama senggama telah membuatkan aku selalu ketagih sex,
setiap peluang yang ada akan ku gunakan untuk mendapatkannya daripada
Cikgu Syidah. Ada masa kami melakukannya di bilik Sick Bay yang
terdapat dalam dapur SRT. Walaupun begitu secara diam-diam Syidah telah
mengiklankan diriku kepada teman-teman rumah yang lain dan perkara
ini di luar pengetahuanku.

Satu hari aku diminta menghantar buku-buku latihan yang perlu disemak
oleh cikgu bahasa ke rumah Syidah, waktu tu kalau tak salah aku waktu
rehat jadi akupun pergilah ke rumahnya. Sesampai sahaja ke rumah itu
aku memanggil namanya tetapi tiada orang yang menjawab, disebabkan
pintu rumahnya tidak berkunci (selalunya begitulah di waktu siang)
akupun masuklah ke dalam dan meletakkan buku-buku berkenaan di atas
sebuah meja besar. Aku berkira-kira hendak keluar dari rumah berkenaan
akan tetapi aku terdengar suara pompuan batuk-batuk kecil dari dalam
sebuah bilik.

Mohon untuk menyimpang sedikit. Rumah Syidah mempunyai tiga buah bilik,
dia tinggal seorang dalam bilik utama manakala dua bilik lagi dihuni
oleh Cikgu Kathy, Rohaya, Swee Lin dan Salma. Cikgu Kathy dan Rohaya
telah berkahwin dengan Kathy telah mempunyai dua orang anak sedangkan
Rohaya seorang masih bayi lagi menurut kata auntieku. Mereka dua orang
ini suaminya berada di England melanjutkan pelajaran dan anak-anak
mereka dijaga oleh ibu bapa atau mertua di kampung. Cikgu Swee Lin
dan Salma pula masih bujang dan kedua-duanya guru sandaran yang
menggantikan guru bersalin serta kursus panjang.

Cikgu Kahty besar tinggi orangnya, berkulit sawo matang, suka melawak
dan selalu ketawa besar. Dia ni serba serbi besar, tetak besar,
punggung besar, peha besar tapi tidak gemuk dan sangat lawa kalau dia
pakai kebaya yang ketat aku cakap aa.…boleh meleleh air liur tengok
dia punya
benjol-benjolan tu. Cikgu Rohaya pula kecil molek orangnya, rendah
sahaja aku agak tingginya kira-kira 5′ 1″ atau 5′ 2” sahaja malah di
SM tu budak-budak panggil dia cikgu ketot. Namun ketot-ketot dia ni
jambu orangnya, bukan nak puji dan yang paling aku suka dirinya ialah
giginya yang aku difahamkan orang panggil gigi mentimun. So kalau dia
senyum terpancut air mani dibuatnya.

Tapi awas dia ni yang paling garang (semasa) di kelas aku diberitahu
oleh sepupu lelakiku yang juga merupakan pelajar harapan sekolah di
Form Five. Cikgu Swee Lin dan Salma aku tak berapa kenal walaupun dua
tiga kali bertembung kerana mereka ni jarang ada di rumah Syidah dan
setiap kali hujung minggu mesti balik ke rumah mak bapak dia orang
kira-kira 16 batu dari situ. Swee Lin ni biasalah typical chinese
karektur malah budak-budak pagi gelarkan dia “bibik” (Queen pada daun
terup) sebabnya aku kira dia ni flat chested. Salma pula agak manis
bagi seorang india muslim (mamak – sama ada kutty tak kutty aku tak
tahu) tapi kulitnya agak gelap walaupun muka hidungnya comel.

Aku beri gambaran ini bukan apa kerana mereka ni semua ada pertalian
dengan aku so lain kali aku tak perlu nak ulangi lagi rupa bentuk dia
orang sebab kau orang dah dapat bayangkan rupanya. Sungguhpun begitu
cikgu yang paling cun adalah cikgu bahasa inggeris (morning session)
yang
memang tertoleh-toleh tak puas pandang. Kau ingat-ingat siapa,
mestilah tak lain tak bukan auntie akulah tu.

Berbalik pasal suara yang kedengaran tadi aku meninjau-ninjau rupanya
suara itu datangnya dari bilik Kathy dan Rohaya tapi aku tak pasti
siapa. Lalu aku menjenguk ke dalam sebab pintu bilik separuh renggang.
Ku lihat cikgu Kathy sedang berbaring mungkin tidur agaknya. Aku
mengetuk
pintu lalu memanggil namanya, selepas dua tiga kali brulah matanya
tercelek dan memandang ke arahku. Semasa dia mengalihkan kaki,
kainnya terselak luas menampakkan dengan jelas pangkal pehanya,
aku kira dia tidak berseluar dalam, berderau juga darah mudaku. Ku
beritahu bahawa buku-buku berkenaan telah ada atas meja so aku minta
diri untuk balik ke sekolah.

Tiba-tiba dia menggamitkan jarinya memanggil aku menghampirinya. Dia
menggambil sesuatu dari bawah bantalnya lalu memberikan kepadaku.
Dia meminta aku menyerahkan wang berkenaan kepada cikgu Syidah. Aku
mengambil wang berkenaan dan bertepatan waktu itu aku memandang ke
bawah (dia duduk di pinggir katil) terserlah lurah teteknya yang besar
tersergam. Aku memandang tak berkelip mata serta kaku berdiri. Aku
cuma tersedar apabila tanganku ditarik-tarik dan aku tersipu-sipu.
Cikgu Kathy bertanya apa aku tak pernah tengok tetek perempuan, aku
jawab pernah tapi belum pernah tengok yang besar dan solid macam dia
punya.

Dia tergelak lalu menyuruh aku menutup pintu bilik. Bila aku berpaling
semula ku lihat Kathy telahpun menanggalkan bajunya dan menampakkan
dengan jelas dua buah gunung aku kira, besar solid dan agak jatuh
sikit. Puting teteknyapun besar dengan kawasan gelap sekelilingnya
melebar. Tapi bagi perempuan yang dah beranak dua, buah dada Kathy
still ok. Aku hanya berdiri diam tapi koteku dah mula seram-seram sejuk.

Cikgu Kathy menarik aku duduk di sebelahnya sambil tangannya mengurut
-ngurut manja tangan dan bahuku. Kemudian satu persatu butang bajuku
dibukanya selesai diikuti dengan seluarku pula (masa tu bebudak
sekolah petang pakai seluar pendek jadi senang aje nak bukak seluar).
Tinggal
seluar dalamku sahaja, tiba-tiba dia memaut badanku hingga rebah lalu
dia menghimpit dadaku dengan teteknya yang besar tu. Jari-jariku
dibawanya mengusap putting teteknya sambil mulutku dikucupnya bertalu
-talu.

Kini jari jemarinya telah meramas butuhku yang telah berdiri sambil
dilurutkan seluar dalamku kemudian Kathy menanggalkan kainnya hingga
menampakkan pantatnya yang lebar dan menembam macam apam yang baru
dikukus. Pantat Kathy licin tak ada bulu nampak jelas baru dicukur,
ini memberi peluang buat aku menatap sepuas-puasnya pantat pompuan
beranak dua ini. Sungguhpun kulit luarnya agak gelap tapi labia minoranya
begitu merah merekah bak delima masak. Aku tak berani bertindak cuma
menanti serangan apa yang bakal dilakukannya.

Kathy menolak aku ke atas badannya sambil meminta aku menghalakan
koteku betul-betul di mulut cipapnya. Koteku mencecah bibir pantatnya
lalu dengan sekali dorong sahaja ciapp….terus masuk sampai ke pangkal.
Sungguhpun lubang pantatnya agak longgar tapi cukup panas ku rasakan.
Dia membiarkan aku merendamkan kote agak lama dalam pantatnya sebelum
meminta
aku menyorong tarik, air pantat meleleh keluar dan proses keluar masuk
kote begitu licin, aku tak peduli lagi yang pasti aku mesti balun
cukup-cukup dia puas ke tidak ke bukan urusanku. Tetiba saja pundakku
dikepit dengan pehanya yang besar sampai tak boleh bergerak lagi,
nafasnya
kian kencang dan aku terasa dilambung-lambung, habis punggungku dipecal
-pecal sambil kepalanya digeleng ke kiri ke kanan dengan rambutnya
mengerbang tak menentu.

“Lagi-lagi, kuat lagi…..aah…aah sikit lagiiiii…..hah…hah….hah aku sampai
dahhhh, huh sedap sungguh, lama betul tak merasa pelir”. Selepas dia
tenang kembali dia merenung aku sambil bertanya yang aku dah pancut
ke belum, aku jawab belum lagi sebab takut tengok dia begitu ganas.
Kathy tersenyum kemudian dia mengiringkan badannya lalu memegang
butuhku dan di letakkan betul-betul pada lubung duburnya. Dia melumurkan
duburnya dengan air pantat yang keluar menjadikan lubang itu licin,
lalu meminta aku menekan masuk. Aku tak pernah main bontot sebelum
ini jadi aku tak tahu tapi aku terus menekan walaupun agak susah nak
masuk ketat sungguh sampai bengkok kote aku menekan.

Aku merasakan kepala kote dah mula masuk aku tekan lagi masuk sikit
lagi lalu aku henyak sekuat mungkin, berderut rasanya bila keseluruhan
batang koteku menyelinap masuk ke lubang dubur Kathy yang ketat. Dia
memberi isyarat supaya aku pelan-pelan sebab takut rabit katanya.
Setelah itu aku meneruskan acara keluar masuk tapi temponya lebih
perlahan berbanding dengan lubang pantatnya. Muka Kathy aku lihat
berkerut sambil mulutnya terbuka kemudian dia berbisik kalau aku nak
pancut, pancut saja dalam bontotnya tak apa katanya.

Aku melajukan hentakkan bila merasakan air telah mula nak keluar,
Kathy memberi ruang dengan membuka sudut kangkang yang lebih luas,
bila airku betul-betul nak terpancut aku hentak terus sampai habis
critt….critt…..crittt…. maniku terpancut dalam dubur Kathy sambil
kurasakan lubangnya mengemut dengan kuat sekali rasa nak putus kote
aku.

Setelah itu aku mencabut keluar dan serta merta Kathy membalut koteku
dengan tuala kecil dan berkata “Lepas sejuk nanti biar cikgu cuci
sebab main kat belakang ni kekadang ada najis ikut sekali, mesti cuci
betul-betul takut dapat gatal-gatal”. Ku lihat lubang duburnya terbuka
sedikit lalu ada cecair meleleh keluar warnanya tak menentu bercampur
antara kuning dengan sikit kehijauan.

Kami berpimpin tangan ke bilik air di mana Kathy telah membasuh
koteku dengan sempurna sebelum dia membasuh cipap dan duburnya. Dia
juga memberi tahuku inilah kali pertama dia membenarkan orang
memainkan duburnya walau suaminya sendiripun tak pernah dapat, dia
takut aku tak dapat memancutkan air sebab mungkin lubang cipapnya
agak besar dan kerana itu
digantikan dengan lubang dubur yang ketat. Dia juga beritahu aku,
bila main pompuan, lama ke sekejap ke mesti diakhiri dengan pancutan
mani tak kira kat luar atau kat dalam kalau ditahan nanti buah zakar
boleh bengkak dan rosak. Nasihatnya ini aku pakai sampai la ni, sebab
tu kekadang bini aku tak tahan dah beround-round tapi aku pulun juga
lagi hingga dah terpancut baru aku berhenti kekadang tu sampai kokok
ayam baru selesai.

Esoknya dia dah tentu mc sebab tak larat nak angkat matapun. Hubungan
aku dengan Kathy berjalan macam biasa juga kekadang tu mereka kongsi
aku cuma yang jelas Kathy cepat keluar air (klimaks) dan Syidah agak
lama. Kalau nak rasa puas main dengan Kathy dulu kemudian baru balun
Syidah pulak………………

Masa terus berjalan dan aku semakin biasa dengan rumah Syidah boleh
keluar masuk macam rumah ku sendiri. Syidah dan Kathy dah macam bini
aku pulak bukan sahaja dia yang mintak tapi aku juga boleh demand kalau
aku nak main dengan depa. Auntie aku tahu tapi dia buat-buat tak tahu
aje, lantak demalah katanya. Cuma dia pesan dengan aku never fall in
love with any of them, yes I fully understand jawabku sambil tanganku
meraba-raba cipap auntieku, ia membiarkan sebentar tapi menghalangnya
takut terlihat oleh datukku. You can have it when a moment is right
but from now on until then you musn’t figured it on your mind, do you
understand young man (auntie aku sering memanggil aku young man) yes
indeed aku jawab.

Satu pagi aku ke rumah Syidah seperti biasa, aku bukak pintu dan masuk
untuk menghabiskan kerja rumah yang berbaki, setelah meletakkan beg
sekolah aku di tepi meja aku terus ke dapur untuk melihat sama ada
baki kuih atau air yang ada boleh juga mengalas perutku. Aku tak
pernah ambil breakfast early in the morning melainkan segelas air
masuk sejuk (amalan paling baik untuk perut). Bila aku melintas bilik
cikgu Kathy aku nampak seseorang sedang tidur, aku ingat Kathy atau
Rohaya sakit dan tak dapat ke sekolah, lalu aku mendekatinya. Aku tak
begitu pasti tapi sah
dia ni bukan any one of them. Dia berpakaian baju tidur jarang tapi
memakai bra berwarna pink muda dengan kain batek, masalahnya ialah
kain batek tu terselak hingga menampakkan buritnya yang dipenuhi
bulu hitam nipis (kesan selalu digunting) sah dia tidur tak pakai
panties (tidur
pakai pantiespun tak baik juga tak masuk angin).

Koteku mula mencanak naik bila terlihat burit pagi-pagi ni tapi aku
tak berani nak start sebab tak kenal siapa dia. Last tu aku masuk
ke bilik Syidah dan mengambil sedikit cream (dia memberitahu ku
ini cream special hanya digunakan untuk bersetubuh dan sapu bibir
bila kering sahaja katanya) lalu melumurkan kepada batang dan
kepala koteku.

Aku melucutkan pakaian sekolahku dan hanya bertuala sahaja bila
menghampiri pompuan berkenaan, aku kemudiannya mencangkung menghadapi
kangkangnya sambil menolak turun kainnya perlahan-perlahan, pantatnya
jelas kelihatan dengan rekahannya terbuka sedikit bila kakinya
merenggang, kulitnya agak gelap dan pantatnya tidak begitu tembam
berbanding milik
Syidah dan Kathy, aku juga perasan ada taik lalat di labia majora
kirinya. Aku terus menghampiri sehingga kepala koteku sudah
menyentuh mulut pantatnya, tetiba sahaja aku memegang kedua-dua
pehanya lalu aku henjut kote memasuki pantatnya sekuat mungkin,
aku rasa masuk sikit tapi tak boleh gi jauh, aku huja sekali lagi
rutt..rasanya bila batangku mula tenggelam, ia mula bergerak bila
terasa cipapnya dimainkan orang, aku tak kisah lalu ku henjut sekali
lagi dan mungkin kerana batang koteku telah licin jadi brusss…terus
masuk sampai habis.

Dia terjerit aduii…lalu terjaga, matanya terbeliak bila melihat ada
budak jantan celapak di celah kangkangnya dengan kotenya telah
terbenam dalam pantatnya. Aku tak peduli terus sahaja memainkannya
seperti biasa yang ku lakukan dengan Syidah dan Kathy. Aku lihat
pantatnya berdarah dan dia mula menangis, aku panik juga sebab
selama ini tak pernah tengok pantat Syidah dan Kathy berdarah bila
kena main, dia cuba menolak aku tapi aku telah terlebih dahulu
memeluknya dengan kemas sebab masa tu aku rasa air maniku dah nak
memuncat keluar. Tak lama batangku memuntahkan laharnya ke dalam
cipap pompuan berkenaan, lepas habis keluar aku mencabutkan batangku
keluar dan memandang mukanya yang sangat sukar aku bayangkan
romannya ketika itu.

Dia tergesa-gesa bangun hingga kelihatan air mani yang bercampur
darah meleleh turun ke pehanya, ia tergesa-gesa berpakaian,
bertudung lalu berlari ke sekolah. Aku terus ke bilik air mencuci
koteku lalu memakai semula pakaian sekolahku. Tak lama aku lihat
Syidah, Kathy, Rohaya dan auntieku bergegas balik, aku selamba aje
menyiapkan kerja-kerja rumah yang tak sempat aku mulai. Syidah
memegang tanganku lalu membawa aku ke biliknya dengan dituruti oleh
mereka semua dan akhirnya pompuan yang baru ku tenggek sebentar
tadi, ia masih menangis.

Syidah bertanyakan kenapa aku mengusik Salwa (barulah ku tahu
namanya Salwa dan barulah ku
perasan yang Salwa ni cantik ada iras-iras Saira Banu cuma kulitnya
agak lebih gelap) aku kata aku tak tahu, aku ingatkan cikgu Kathy
sebab dia tidur di bilik Kathy, aku juga beritahu perihal ia tidur
dengan kakinya tahan tuak (melukah) hingga menampakkan cipapnya, aku
naik setim bubuh
cream kat kote terus tujah sampai habis dan mati-mati aku ingat itu
Kathy (selebihnya alasan aje sebenarnya memang aku tahu yang ku
tenggek tu bukan Kathy. Mereka semua terduduk dan barulah aku tahu
yang sebenarnya Salwa ni adalah ustazah petang yang baru dan dia juga
adalah kakak kepada cikgu Salma.

Aku panik, takut dan malu terus meluru kepada auntieku sambil memohon
protection (anak sedara manja gitulah), semuanya menyepi dan akhirnya
aku dengar Syidah bersuara agar peristiwa itu disenyapkan sahaja jangan
sampai ketahuan oleh orang lain selain mereka yang berada di biliknya
itu. Syidah dan Kathy mula story pasal hubungan depa dengan aku dan
dia minta maaf banyak-banyak dengan Salwa supaya jangan membawa ke
tengah kejadian pagi itu sebabnya kalau terbongkar semua orang susah
dan selebihnya aku tak faham maksudnya butir percakapan dia orang.
Auntieku kemudian membawa aku kepada Salwa lalu menghulurkan tanganku
kepadanya tanda memohon maaf. Salwa memandang aku kemudian mendepangkan
tangannya lalu memeluk tubuhku sambil berkata saya maafkan dia tak
tahu apa-apa sambil mencium pipiku. Aku lihat semua orang menarik
nafas lega dan tak lama semuanya balik semula ke sekolah tinggallah
aku berdua semula bersama Salwa.

Salwa menyuruh aku menghabiskan kerja-kerja rumahku dan setelah habis
ia memanggil aku masuk ke bilik, aku lihat Salwa sudah telanjang bulat
dengan buah dadanya meruncing penuh, pinggangnya ramping dengan pehanya
yang lebarnya dia meminta aku membuka semula pakaian sekolahku
telanjang bulat juga. Aku datang dan berbaring di sisinya, tak lama
kami mula bercumbu, dia mencium seluruh badanku hinggakan habis koteku,
telurku malah duburkua juga dijilatnya.

Katanya alang-alang dah kena main baik main puas-puas, kami berpusing
69 dan aku terpaksa menyonyot pantatnya yang dah banyak berair, setelah
dia puas ia meminta aku memasukkan koteku secara mengatas, aku
meletakkan kepala koteku betul-betul sambil jari-jarinya memegang batang
kote dan srup…batang kote menyelinap masuk membelah pantat yang baru
pecah daranya sebentar tadi, kemudian dia mengiring lalu meminta aku
mainkannya secara celapak, tak lama aku rasa dia mengejang dan
tahulah aku dia orgasm dan mungkin itu yang pertama baginya. Kemudian
dia menonggeng dan minta aku mainkannya dari belakang pula, cara ni
payah sikit sebab kote aku belum begitu panjang untuk sampai sepenuhnya
ke lubang pantatnya.

Sambil main cara doggie tu aku perhatikan opening lubang duburnya juga
basah dengan air pantatnya yang meleleh keluar, akupun apa lagi
meletakkan kepala kote betul-betul di mulut duburnya lalu terus menikam
kuat hingga dapat masuk sikit, aku tekan lagi masuk sikit lagi, hey
lubang tu tak boleh tiba-tiba dia menjerit, aku tak peduli terus ram
sampai habis batangku menyusup masuk ke lubang dubur daranya ketat
sungguh ku rasakan. Dia berpaling nampak wajahnya gusar semula, ni..
siapa yang ajar ni…aku cakap Syidah dan Kathy yang ajar aku main kat
bontot sebab lubangnya lebih ketat dan ada masa-masa tertentu dia tak
beri aku pancut kat lubang buritnya jadi dia orang suruh aku pancut
dalam lubang bontot.

Aku terus memainkan duburnya dan tak lama aku rasa duburnya menyepit
koteku dan aku terus memancutkan air maniku ke dalam duburnya, setelah
habis airku keluar aku menarik koteku keluar perlahan-perlahan. Salwa
memelukku sambil berkata lubang belakang tak boleh main kotor katanya,
itukan tempat najis keluar aku hanya mampu mendiamkan diri tetapi
apa yang dia tak tahu lubang dubur ni kemut keliling sedangkan cipap
kemut sebahagian saja tapi benar juga katanya itu tempat najis keluar
pasal apa nak main kat situ entahlah akupun tak tahu sebab selama ini
Syidah dan Kathy yang ajarkan aku main bontot.

Sehingga menjelang ke sekolah hari itu entah berapa kali lagi kami
main hingga aku rasa dah tak ada air lagi yang keluar bila aku klimak,
air maniku dah terpancut dalam buritnya, dalam duburnya malah dalam
mulutnya juga. Kami kemudiannya mandi bersama dan dia memandikan aku
sebaiknya, kami bersiap-siap untuk ke sekolah dan aku memberitahunya
untuk ke sekolah dulu…nanti kejap katanya lalu meminta aku masuk
semula ke bilik, aku lihat dia dah memakai bra dan berkain dalam…
londehkan seluar tu kejap saya nak tengok sekali lagi…aku menurunkan
seluarku dan memperlihatkan koteku kepadanya. Dia datang menghampiriku
lalu terus mengulum batang koteku sambil jari-jarinya meramas manja
telur kecilku. Batangku keras semula dan dia berbaring semula atas
tilam, ia terus menyelak kain dalamnya sah masih tak pakai panties
lagi kemudian membuka kangkangnya lalu meminta aku memainkannya sekali
lagi.

Aku terus saja menujah masuk ke pantatnya dengan sekali huja sampai
habis ku benamkan koteku, aku terus mengerjakannya menikam dengan laju
hingga terhinggut-hinggut badannya…dia mendesah sambil bersuara lagi…
lagi…masukkan lagi…ahh…ahh…sedapnya…sedapppp lalu kedua-dua kakinya
memeluk pundakku sehingga aku tak mampu bergerak lagi tersepit habis,
Salwa klimak lagi aku lihat dia tercungap-cungap tapi aku dah tak boleh
nak klimak lagi lalu terus mencabut kote dan memakai semula seluar
tanpa sempat membasuh koteku.

Salwa menarik tanganku sambil berbisik ingat hingga di sini saja
hubungan kita…lepas ni tak boleh main-main lagi…kita lupakan yang
kita pernah berbuat perkara ini faham…awak kena anggap serta terima
yang saya ni ustazah awak dan perlu menumpukan perhatian kepada apa
yang ajarkan bukan membayangkan hubungan sulit kita ni. Aku hanya mampu
mengganggukkan kepala. Sayangnya ustazah Salwa tidak lama di sekolah
aku, kira-kira tiga bulan selepas itu dia bertukar ke sekolah lain yang
agak jauh dan aku tak pernah lagi mendengar berita mengenainya. Pernah
aku bertanyakan kepada auntieku sebab dia mohon tukar, auntieku jawab
dia sakit kena
buatan orang jadi perlu ke tempat yang orang tak tahu mengenai dirinya…
aku tak faham apa maksudnya….

Kenangan bersama ustazah Salwa menjadikan aku begitu serik untuk
bertandang ke rumah Syidah lagi terutama bila teringatkan buritnya
yang berdarah terus mematikan selera seks ku terhadap pompuan. Aku
memberitahu auntieku agar memberitahu Syidah yang aku tidak lagi datang
ke rumahnya kerana kejadian bersama Salwa benar-benar menakutkan aku,
malah kalau bertembung dengan merekapun aku akan melarikan diri supaya
tidak perluberdepan atau bercakap dengan mereka. Ustazah Salwa juga
tidak lama mengajar kami selalu ambil cuti dan akhirnya terus berpindah
ke sekolah lain, bagaimanapun aku taat mengikuti ajarannya dan
mengamalkan mana-mana yang disuruhnya walaupun kekadang tu teringin
juga hendak bermesra seperti dulu dengannya tapi bila mengingatkan
peristiwa cemas tempohari aku terus jadi kecut.

Aku kini sudah di tingkatan dua dan suasana di sekolah telah banyak
berubah, guru-guru telah banyak bertukar ganti dan kawan-kawanpun dah
semakin ramai termasuk rakan-rakan wanita. Bagaimanapun Syidah dan
teman serumahnya masih kekal mengajar di sekolah cuma aku dah jarang-
jarang bercakap dengan mereka. Oh, ya lupa nak beritahu yang auntieku
juga telah
bertunang dengan jejaka idamannya sejak di England dulu, akupun kurang
arif dia tu kerja apa cuma yang dapat aku baca pada sampul suratnya
tertulis perkataan advocate and solicitor tapi datukku beritahu tunang
mak saudaraku adalah seorang loyer. Mereka akan kahwin dalam cuti
persekolahan akhir tahun nanti dan aku dapat bayangkan betapa seronoknya
masa itu nanti, sanak sedara berhimpun, kerbau dan lembu disembelih
serta seribu macam keseronokan yang lain.

Musim buah menjelang lagi, dusun kami sungguh menjadi tahun itu, semua
pokok durian berbuah begitu juga dengan manggis, pulasan, duku, langsat
dan rambai. Rambutan masa tu masih rambutan kampung sebab anak rambutan
kawin masih belum ada lagi. Satu hari auntieku meminta aku mengumpul
buah-buahan yang ada untuk dijadikan jamuan kepada cikgu Syidah dan
rakan-rakan serumahnya. Buah durian memang telah dikumpulkan oleh
datukku sejak pagi lagi. Aku turut memetik buah manggis dan pulasan
serta di bawa pulang ke rumah. Duku dan langsat belum masak lagi jadi
itu sahajalah yang dapat kami sediakan. Datuk dan nindaku tak balik ke
rumah sebab
durian tengah gagat gugur jadi kena full time di dusun durian. Aku kena
gantikan mereka apabila mereka pulang untuk memasak atau datukku ke
masjid, kalau hari tak sekolah aku dan datuk tidur di pondok durian
yang agak selesa untuk bermalam.

Menjelang tengahari merekapun sampai dengan dua buah kereta, Renault
putih yang dipandu oleh Syidah dan sebuah lagi Fiat Coupe merah
kepunyaan Rohaya. Aku membelahkan durian-durian yang ada untuk mereka
tapi aku tak mahu bercakap sepatahpun, mereka makan semua buah yang
ada dan selepas mencuci tangan aku lihat auntieku bersiap-siap untuk
keluar. Young
man, I’m going out for a while to visit a friend, she just delivered
identical twin. Mereka semua menaiki kereta yang dipandu oleh Syidah
dan Rohaya berkata ia akan menyusul kemudian nanti. Rohaya kemudian
ke bilik air sambil aku mengemaskan kulit-kulit durian untuk dibuang, aku
kemudiannya mencuci tangan dan masuk ke bilik untuk menggantikan pakaian
dengan pakaian baru dan bercadang untuk ke dusun durian selepas
Rohaya berlalu.

Tiba-tiba Rohaya dah tercegat di pintu bilikku dan tanpa aku pelawa
terus sahaja masuk ke bilik serta menutup pintu bilik. Dia memandangku
dengan senyuman yang amat manis pernah ku lihat dari bibirnya merekah
bak delima. Rohaya ni memang cantik walaupun agak rendah tapi potongan
badannya menggiurkan sekali, perempuan yang baru beranak satu ini meliuk
-liukkan badannya di hadapanku. Tidak semena-mena ia mula melucutkan
pakaiannya, ia berpakaian satu sut baju kurung berbunga merah yang
menampakkan lagi seri dengan kulitnya yang putih melepak tu. Ia
membuka baju dan kain serta juga kain dalam apa yang tinggal hanyalah
bra dan panties yang juga berwarna merah.

Koteku yang dah lama bercuti terus mencanak naik menongkah tuala yang
ku pakai, Rohaya nampak jelas kawasan membengkak tu dan ia cuma
tersenyum aje. Dia terus menanggalkan bra yang dipakainya dan sebaik
terlucut sahaja tersembul dua buah bukit payudara miliknya yang segar
dengan putingnya kelihatan tegang. Rohaya tidak berhenti di situ
sahaja malah perlahan-perlahan ia melorotkan panties merah yang
dipakainya, aku memerhatikan dengan mata yang tak berkelip. Rohaya
berdiri telanjang bulat di hadapan ku, cipapnya sungguh tembam
walaupun agak kecil berbanding Syidah dan Kathy namun bonjolannya
begitu jelas, bulu cipapnya juga tidak begitu lebat tetapi menutupi
seluruh kawasan pubic di celah kangkangnya. Rohaya kemudiannya terus
berbaring di atas katilku sambil jari-jarinya memberi isyarat meminta
aku menghampirinya.

Aku membuang bajuku dan tuala yang sedang ku pakai dan terus menerkam
kepada Rohaya yang sedang menanti dengan kangkangnya yang terbuka luas.
Aku terus menenyehkan kepala butuhku ke mulut cipapnya dan terus
menekan masuk, aku tekan berulang-ulang kali sehingga batang koteku
terbenam habis. Aku keluarkan semula dan ku benam sekali lagi, keluar
dan benam lagi, aku tak peduli apa riaksi Rohaya tapi aku terus
mengerjakannya, aku tak tahu mengapa kali ini aku menjadi ganas
sehingga ku terdengar Rohaya bersuara, please be patient young man,
please be gentle with me…I’m not going to run away so please not too
hard.

Aku tak peduli rayuan Rohaya, nafsuku dah mencapai ke langit aku
henyak, aku tujah dan aku tala cukup-cukup hingga aku terasa air
mani nak memancut keluar, aku terus benamkan sedalam mungkin batang
koteku dan srutt…srutt air maniku memancut dalam pantat Rohaya. Agak
banyak airku keluar kalau silap-silap boleh buncit pompuan ni.
Setelah itu barulah aku mencabut keluar batang koteku yang masih
keras, Rohaya ku lihat termengah-mengah dan terus menangis. Aku panik
sambil melihat ke lubang pantatnya, aku dapati tak ada darah yang
keluar tapi mengapa dia menangis.

Cikgu, mengapa cikgu menangis…Rohaya memandangku dan berkata…why are
you behave like that, why rape me, I try to give the best to you but
why….aku menghampirinya lalu berkata aku tak tahu apa yang telah
terjadi, aku dah lama tak merasa cipap perempuan sejak kali terakhir
dengan Salwa jadi bila melihat cipapnya serta merta nafsuku melonjak
naik dan tak boleh ditahan-tahan lagi. So please forgive me my pretty
teacher, ia mendongak dan mula tersenyum aku menghampirinya dan mula
mencium bibirnya. Barulah aku terasa betapa sedapnya bibir ulas
limau ni, dia membalas kucupanku dengan bernafsu sekali, aku terus
mencium pipinya, matanya, dahinya dan dagunya.

Rohaya kegelian serta berahinya kian tinggi, dia kemudiannya mengulum
koteku, kepala kote dijilat-jilatnya serta lidahnya melilit disekitar
takuk, aku kegelian hampir sahaja aku terpancut lagi tapi dia sempat
sedar lalu mengepit kepala kote dengan bibirnya sehingga gesaan itu
hilang, batangku menujah-nujah lelangit serta pangkal tekaknya setelah
puas dia menyuakan pantatnya pula untuk giliran aku melakukannya,
aku sedut habis labia majora dan labia minoranya, biji kelentitnya
walaupun kecil cukup keras dan ku sedut dengan kuat sehingga ia
tersentak-sentak menahan berahi. Rohaya akhirnya berbisik please fuck
me, fuck me now.

Aku meletakkan kepala kote betul-betul di mulut cipapnya yang sedikit
terbuka lalu dengan sekali dorong sahaja menjunam masuk sehingga habis
semuanya tenggelam dalam lubang pantatnya. Dia menolak-nolak ke atas
sehingga aku terasa pangkal rahimnya bersentuh dengan kepala koteku,
sedap…sedap…sedap katanya, inilah batang pertama selepas besalin yang
merasa barang saya, sungguhpun dah melahirkan tapi aku masih dapat
merasakan kemutan cipapnya menyepit batang pelirku yang kini bertambah
laju keluar masuknya. Rohaya kemudiannya merangkul tubuhku dengan
kuatnya seraya mendengus dengan kuat…I’m cuming…I’m cuming katanya,
aku memperkemaskan dayunganku untuk mengejar klimaks yang sedang
mendatangi Rohaya, aku
memberikan hentakan yang padu seraya membenamkan seluruh batang kote ke
dalam pantatnya serentak dengan itu ia klimaks tersengut-sengut badannya
sambil tangannya berpaut pada pangkal leherku.

Setelah tenang ia mencium pipiku…thanks a lot, you are so good, where
do you learn youngman sambil ia membelek-belek batang koteku yang kini
telah bertambah besar dan panjang serta pubic hair telah mula menghitam
di ari-ariku. Tanpa berkata apa-apa aku memusingkan badannya supya
menonggeng lalu ku balun cipapnya secara doggie pula, fuh sungguh
sedap rasanya aku terus memainkan dari belakang dengan menujah selaju
yang ku mampu, kemudian aku
merasaka otot-otot punggungnya yang solid itu mengemut dengan kuat
dan ia terjerit-jerit kecil…I come again.

Batang kote ku cabut keluar dari lubang pantatnya yang berlengas itu,
aku memalitkan jari-jariku dengan bendalir licin yang keluar dari
cipapnya lalu menyapukannya pada mulut dubur Rohaya. No..no…you
are not…don’t fuck my ass, nobody ever try it not even my hubby so
please don’t fuck me there. Aku tak peduli, setelah aku merasakan
opening duburnya cukup licin aku mula mengulit kepala koteku pada
lubang duburnya sambil menekan sedikit demi sedikit, Rohaya meronta-
ronta tak membenarkan aku memaku lubang bontotnya, aku mencekak
pinggangnya dengan kuat agar ia
tidak dapat lari sambil terus menujah lubang yang ketat tu, kepala
kote telah dapat melepasi anal ringnya lalu terbenam hingga melepasi
takuk.

Aku mengumpulkan tenaga sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin
srutt..srutt batangku masuk ke dalam duburnya yang pertama kali
diterokai, aduh…aduh, aku terdengar ia bersuara, aku menarik keluar
kemudian dengan laju membenamkannya semula, setelah merasakan duburnya
dapat menerima batang pelir aku memulakan adegan sorong tarik, ku
lihat mukanya memerah, jari hantu ku jolokkan ke dalam lubang cipapnya
sambil biji kelentitnya ku gentel-gentel, Rohaya menggigil menahan
berahi yang teramat ia kini membuka terus lubang dubur agar memudahkan
batang koteku keluar masuk, tak lama lepas itu aku merasakan air mani
telah mula berkumpul semula di pangkal kote, aku berbisik air nak
keluar ni…nak pancut kat mana, please not there..let me help you
katanya, aku mencabut keluar dari lubang duburnya ia berpaling lalu
memegang koteku lalu mengurut-ngurut manja,

Rohaya kemudiannya terus mengulum batangku sambil memainkan lidahnya
aku mengejang dan terus memancutkan air maniku ke dalam mulutnya,
ia menelan setiap pancutan hingga licin tak berbaki malah terus
memicit-micit kepala koteke untuk saki baki yang masa ada. Rugi kalau tak
ambik air mani anak muda…nanti kalau saya nak lagi young man boleh
kasikan katanya kepadaku, aku hanya menganggukkan kepala. Setelah
habis barulah batangku dilepaskannya dan kami sempat bercium sebentar
bau mani di mulutnya begitu kuat, aku melepaskan bibrnya lalu
berkata baik kita mandi sekarang takut nanti tak sempat pula.

Rohaya bergegas ke bilik mandi, memakai semula pakaiannya, mengambil
ikatan pulasan yang telah ku sediakan, mencium pipiku lalu menghidupkan
engin keretanya berlalu pergi, ia melambai-lambaikan tangannya. Aku
membalas lambaian dan bergegas ke pondok durian untuk menggantikan
datukku mengutip buah-buah yang gugur……

Related Post