Cerita Bokep

BARANG BARU

Masa berlalu begitu pantas. Hati Seman mula memikirkan untuk mendapatkan barang muda. Pada suatu pagi itu terlintas di hatinya untuk melihat Safiah anak Mek Senah. Dia tahu tentu Mek Senah pergi menoreh dan Safiah tinggal seorang di rumah. Seman bergerak menyusuri jalan tepi sungai ke hujung kampung menuju ke rumah Mek Senah. Tepat sekali sangkaannya. Apabila sampai di rumah Mek Senah, Safiah sedang berkemas di dapur.

Seman memang berkenan dengan Safiah kerana sememangnya Safiah anak dara pingitan yang cantik dan lemah lembut. Tetapi apa akalnya bagi dia boleh mendekati Safiah dan memujuk gadis kecil ini bermesra dengannya. Sampai di muka pintu dapur, Seman menegur Safiah.

“Tak tolong mak kat kebun ke?”

“Tak! masuklah bang.”

Baca Juga: Aku Menikmati Diperkosa Supirku

Safiah memang menghormati Seman kerana keluarga Seman banyak membantu keluarganya. Emaknya juga sering bercerita tentang Seman dan sentiasa memuji Seman. Mungkin Mek Senah memikirkan sekiranya dia dapat menikahi Seman, Safiah tidak banyak membantah.

Melihat sambutan yang mesra daripada Safiah, Seman mula memberanikan diri. Dia masuk dan duduk di atas tikar mengkuang yang dibentangkan oleh Safiah. Safiah mengambil air masak segelas apabila diminta oleh Seman. Semasa menghulur gelas itu Seman segera memegang tangan Safiah kerana melihatkan gelas seakan-akan hendak jatuh. Safiah terdiam kerana sentuhan itu.

Dalam usia yang sedang meningkat, ditambah pula dengan perubahan fizikal badan yang buah dada mula membesar, bulu mula tumbuh di kemaluan dan darah haid mulai datang, jiwa Safiah banyak dirangsang oleh sifat ingin tahu. Tambahan pula beberapa kejadian yang dilihat terutama hubungan kelamin antara ibu dan ayahnya pada suatu malam itu meransangkan lagi sifat ingin tahunya.

Pernah suatu malam tu Mek Senah tidak sedar perbuatan dia suami isteri dapat dilihat oleh anaknya yang sedang membesar. Maklumlah tempat tidur hanya dipisahkan oleh kain rentang sahaja. Dia menyangka Safiah sudah nyenyak tidur. Selepas kejadian itu, kerana sifat ingin tahunya Safiah sengaja menunggu untuk melihat adegan yang sama pada malam-malam berikutnya. Kejadian itu sering terbayang di dalam kepalanya.

Semasa berbual-bual mata Safiah asyik menumpu ke arah seluar Seman. Di kepalanya cuba membayangkan yang batang Seman sama atau tidak dengan batang ayahnya. Keadaan itu disedari oleh Seman apabila dia terlihat mata Safiah asyik memandang ke arah bawah pusatnya. Seman mulai memberanikan diri dengan menarik tangan Safiah dan duduk di sebelahnya.

“Kenapa mata Safiah asyik tengok kat seluar abang je, Safiah nak tengok ke?’, tanya Seman.

“Kalau abang bagi tengok, hendaklah!” jawab Safiah takut-takut.

Seman terkejut.

“Tapi Safiah mesti janji dengan abang, Safiah juga kena tunjuk kat abang.”

“Boleh!” ujarnya dengan selamba.

Perbualan tadi meninggalkan kesan yang mendalam di hati Safiah. Apa yang dibualkan tadi bukan saja menghilangkan perasaan malu Safiah tetapi membuatkan jantung Safiah berdegup kencang. Seman sungguh yakin godaannya telah menjadi. Seman terus memeluk Safiah.

Safiah semacam bersedia untuk menerima tindakan selanjutnya daripada Seman. Mengetahui kesediaan Safiah, bibir Seman menyentuhi bibir Safiah dan terus mengulum lidah Safiah. Tatkala itu secara automatik mata Safiah menjadi layu dan terpejam rapat dengan sendirinya. Seman menyedut-nyedut bibir Safiah sambil tangannya mengusap-usap belakang tubuh Safiah. Safiah membalas cumbuan dan usapan Seman.

Kenikmatan yang di rasainya itu menyebabkan kekuatan dan tenaga Safiah menjadi lemah dan sedikit demi sedikit tubuh Safiah rebah terbaring ke atas tikar mengkuang. Kedudukan yang agak selesa itu memberi ruang kepada Seman untuk bertindak lebih leluasa lagi.

Kali ini Seman menyasarkan kucupannya ke leher Safiah. Seman menyelak baju-T Safiah ke atas dan memburaikan ikatan kain yang di pakai Safiah. Dua gunung putih yang baru hendak tumbuh tertonjol menunggu mulut Seman. Seman terus menggentel puting kemerah-merahan yang sudah menegang apabila teransang dengan lidahnya. Safiah mendengus dengan kuat. Nafasnya kencang turun naik.

“Urgh!!” keluhan, erangan dan jeritan kecil daripada Safiah.

Seman bertindak lagi dengan menyerang pula organ sulit Safiah yang sudah digenangi air berahi. Tubuh Safiah menggeliat apabila alat sulitnya disentuh oleh Seman dengan lidahnya. Seman sempat melihat sebentar keindahan rupa organ sulit yang muda terutama bulunya yang baru hendak tumbuh kalau dibandingkan dengan milik Mek Senah dan Letchumi yang sudah agak lebam.

Erangan yang tidak terkawal berlaku apabila lidah Seman menyentuh biji mutiaranya. Lantaran kenikmatan yang tak terhingga itu Safiah mencapai klimaks dalam masa yang begitu singkat.

Menyedari Safiah sudah sampai ke kemuncak buat kali pertamanya, Seman bagun dan membuka pakaiannya. Dia sudah bersedia dengan batangnya yang berdiri tegak. Seman membuka kangkang Safiah dan meletakkan kepala cendawan batangnya betul-betul pada lurah alat sulit Safiah. Seman tahu inilah masa yang sesuai untuk menekan batangnya kerana air berahi bercampur air mani Safiah sudah tersedia. Seman menekan cendawan batangnya perlahan-lahan.

“Uhhh…!” Safiah mengerang separuh menjerit kerana terasa perit.

Seman membiarkan seketika batangnya berada dalam saluran alat sulit Safiah. Dia kemudiannya menarik keluar dan menekan lagi dengan perlahan-lahan sehingga Safiah tidak rasa sakit lagi. Air berahi yang semakin banyak menyebabkan rasa sakit dan perih itu hilang dan berganti dengan kesedapan. Apabila keadaan Safiah sudah sedia ke asal, Seman memulakan hentakkan batangnya keluar masuk organ sulit Safiah.

Seman melakukan dayungan dengan rentak perlahan dan kemudiannya menambahkan kadar kelajuan. Semakin kencang berdayung, Safiah semakin menikmati keseronokan dan akhirnya ia sampai ke kemuncak kenikmatan buat kali kedua. Seman bercucuran peluh. Seman terus melenjan Safiah sepuas-puasnya.

“Hah…! Huh…! Huh…!” erangan tanda kepuasan dari Seman

Muka Seman berkerut dan biji matanya buntang. Air gatalnya terpancut ke atas badan Safiah apabila dengan cepat dia menarik keluar batangnya daripada organ sulit Safiah. Seman rebah di sisi Safiah sambil memeluk dan mencium Safiah.

Seman tersenyum riang menikmati kepuasan yang tidak terhingga kerana mendapat barang baru yang masih segar dan sendat. Seman membisikkan kepada Safiah bahawa dia akan bertanggung jawab terhadap perbuatannya. Kejadian itu berulang beberapa kali lagi kerana Safiah juga sudah ketagihan melakukan hubungan seks sehinggalah mereka ditangkap oleh orang kampung dan di paksa kahwin.

Related Post