Cerita Bokep

AKU DIROGOL MURIDKU

Aku guru lepasan maktab perguruan, melayu, umur 23 tahun, mengajar di sekolah
menengah di utara di sebuah perkampungan yang banyak masyarakat siam. Kerana tak
ada kuarters aku menyewa sebuah rumah papan. Rumahnya sederhana saja ada lubang
di sana, ada lubang di sini.
Bila malam tak ada kerja, biasanya sebelum tidur aku baca novel. Aku baca novel
Cinta 200 Ela karya Raja Azmi. Aku baca bab hubungan seks. Aku horny. Mungkin
tanpa kusadari aku selak baju tidur dan aku main-main klitoris aku. Dah menjadi
kebiasanku aku tidur tanpa coli dan panties. Aku syok. Cipapku mengemut, ada
cairan panas keluar dari cipap aku. Makin aku baca, makin tak terkawal nafsuku.
Aku mengeliat-negeliat dan mengerang halus.
Tiba-tiba pintu bilik terbuka. Di depan pintu berdiri seorang muridku. Namanya
Somchit. Budak siam kampung tersebut dan belajar di sekolah tempat aku mengajar.
Belajar tingkatan 4 umur 16 tahun. Aku terkejut melihat di tangannya ada sebilah
pisau tajam. Dia kata dia intip semua apa yang aku buat. Sekarang dia nak
puaskan aku, katanya.
Dia ancam lagi, kalau menjerit dia akan bunuh aku. Aku terdiam kaku, takut.
Dengan pisau terhunus di tangan dia arah aku buka baju tidur aku. Terketar-ketar
aku lucutkan baju tidur aku. Aku telanjang bulat depan murid aku sendiri. Dengan
rakus mata Somchit meneroka tubuh aku yang sedang bogel. Dilihatnya tetek aku
yang pejal, dilihatnya tundun aku berbulu hitam halus. Aku memang tak pernah
cukur bulu cipap aku.
Somchit mendekatiku. Ditanganya terhunus pisau tajam. Aku bimbang nyawa aku
terancam. Aku menurut saja semua arahannya. “Buka seluar aku”, arahnya. Dengan
takut aku menarik seluar sukan yang dipakainya. Benda panjang melenting keluar
macam spring. Konek Somchit coklat gelap terpacak betul-betul di depan muka aku.
Aku perpaku kaku.
“Tunggu apa lagi, jilat”, keras suara Somchit. Dengan perasaan taku aku mula
menjilat kepala konek berkulup itu. Ada bau pelik pada konek budak siam itu.
Kerana terpaksa aku jilat dan kulum batang coklat tua panjang 4.5 inci. Dengan
menggunakan bibir aku gerak maju mundur mulut aku. Batang konek Somchit keluar
masuk dalam mulut aku. Tiba-tiba aku terasa ada benda lembut melekat pada lidah
aku. Aku lihat di hujung lidah aku ada benda putih macam keju menempel di situ.
Jumlahnya banyak juga. Baunya pelik. Sambil aku terpinga melihat benda putih
lembik tersebut, Somchit mengherdik aku, “Cepat hisap”. Aku terkapa. Benda putih
lembik berbau hamis aku telan. Cepat-cepat aku hisap konek siam maju mundur
hingga terasa cairan licin masin keluar dari kepala konek budak siam.
“Sekarang telentang dan kangkang kaki luas-luas”, arah Somchit lagi. Aku ikut
saja kerana terpaksa. Aku tidur telentang atas katil sambil membukakan pahaku
luas-luas. Somchit dengan konek terhunus keras menghampiriku. Diraba-raba bulu
cipap aku. Dielus bibir cipap aku dengan jarinya. Somchit makin rapat.
Ditempelkannya kepala konek di permukaan cipap aku. Ditikam lembut klitoris aku
dengan kepala coklat tua tersebut. Disapu dan dioles klitoris aku dengan kulit
kulupnya. Pandai juga budak siam ini, fikirku. Nafsu aku waktu itu memuncak juga
walau ketakutan. Cipap aku mengemut laju. Cairan panas licin dari cipapku
mengalir banyak.
Somchit nampaknya faham. Melihat cipap aku yang telah basah maka dibenamkan
kepala berkulup ke muara cipapku. Kepala konek mula terbenam. Digerak koneknya
maju mundur. Mula-mula separuh dan akhirnya keseluruhan konek Somchit terbenam
dalam cipap aku. Aku terkejut juga sebab tak terasa sakit. Inilah pertama kali
batang konek meneroka cipapku. Agaknya selaput daraku telah hilang. Aku memang
selalu jolok jariku ke cipap bila aku horny. Aku juga pemain hoki waktu di
maktab. Mungkin kerana itu selaput dara aku telah hilang.
Konek berkulup budak siam itu selesa di cipapku. Somchit mengerakkan punggungnya
makin laju. Tiba-tiba saja Somchit memelukku. Dicium tetek aku kiri kanan
berganti-ganti. Digigit-gigit puting susu aku. Ghairahku memuncak. Cipapku
mengemut kencang, meramas-ramas batang konek budak siam. Tak puas di tetek,
Somchit mencium rakus ketiakku. Ketiakku yang berbulu halus mejadi sasaran
hidungnya. Dijilatnya bulu ketiakku kiri kanan. Aku kegelian, dengan tak sengaja
aku mengerang kuat. “Ah.. ah..sedapnya, laju lagi Somchit”, keluhku sambil
menggigit bahu Somchit. Ku hidu bau keringat budak siam itu.
Somchit gerak maju mundur hingga batang kulup coklat tua 4.5 inci terbenam
sampai ke pangkal. Gerakan Somchit menjadi tak keruan lagi. Gerakan punggungnya
makin pantas. Geseran pada dinding cipap aku makin cepat. Aku geli campur
nikmat. Lepas tujuh minit cairan panas menerpa menyirami rahim aku. Aku tahu
Somchit telah pancut dalam cipapku. Sambil mengerang Somchit menekan rapat-rapat
badannya ke badanku. Waktu itu juga cairan panas dengan deras menyirami kepala
konek budak siam. Aku terkapar lemas.
Sambil bangun dan mengenakan pakaiannya, Somchit sekali lagi mengingatiku,
“Cikgu jangan beritahu sesiapa, nyawa cikgu mungkin terancam”. Somchit keluar
dari bilikku bersama pisau ditangan.
Aku tertidur pulas sampai ke pagi. Aku puas malam tadi. Aku malas untuk mandi.
Cairan mani Somchit mengering di paha dan di bulu cipapku. Aku raba paha dan
cipapku. Aku cium jariku dan aroma mani Somchit aku cium. Aku tersenyum
sendirian.

Related Post