Cerita Bokep

AKIBAT CUAI

MALAM ITU… suasana masa tu malam lebih kurang pukul 9. Hujan renyai-renyai sejuk rasanya. Masa tu jugaklah aku tinggal berdua je dengan ayah tiri aku. Mak aku dia outstation. Ayah tiri aku tu syok jek tengok tv, sementara aku baru nak pergi mandi. Memang kebiasaan aku mandi ala kadar je sebelum nak tidur. Lepas aku siap mandi, biasalah berkemban aje.

Ayah tiri aku tengok dan tegur aku mandi ke. Aku senyum je lah. Aku pun siap-siap pakai losyen, krim muka dan touch up sikitlah. Aku memang pentingkan penampilan sentiasa. Aku pun pilih baju tidur putih tali halus paras atas lutut. Dah malam kan. Aku tak pakai bra.

Aku tengok jam dah pukul 10. Alamak cerita aku dah start. Aku kelam kabut keluar nak tengok cerita kegemaran aku tu. Pehh aku lupa yang kat depan tu ada ayah tiri aku. Aku pun duduk jauh sikit sebab segan, kang ternampak aku tak pakai bra. Aku pun layan je cerita tu dengan ayah tiri.

Entah tiba-tiba ada la pulak babak seks cium-cium. Hai… aku dah segan tak tau nak letak muka mana. Waktu tu lah ayah tiri aku toleh kat aku.

Baca Juga: Istriku Di Tukar Dengan Istri Bos

“Ada pulak aksi panas, kan time hujan ni,” dia cakap.

Aku senyum memanjang aje tak cakap apa-apa. Aku tengok dia dah lain macam, aku pun rasa agak takut juga tapi aku think positif. Entah bila aku terlelap kat sofa. Aku sedar je ayah tiri aku tu diri depan aku. Aku terkejut. Katanya nak kejutkan aku suruh tidur bilik.

Aku mamai cakap nak sambung tengok cerita tadi. Dia pun tengok juga. Laa akhirnya tewas aku memang terlelap lagi. Ayah tiri aku kejut aku dan pimpin aku kat pintu bilik. Aku jalan tapi tutup mata. Aku terus je baring kat katil dan lena. Ayah tiri tutupkan lampu dan pintu. Aku rasa lain je lah katil ni. Aku open mata tengok….

WHAT? Di bilik ayah tiriku? Aku pun cuak giler bangun nak lari tapi tak sempat sebab ayah tiri dah masuk, kunci pintu dan tutup lampu Cuma lampu hiasan je hidup. Samar-samar aku tengok muka dia. Dia pandang semacam. Aku terasa nak jerit tapi terkunci mulut ni. Lalu dia pegang bahu aku suruh tidur je kat situ.

Aku entahlah ikut je cakap dia, walaupun aku tak mahu. Aku baring mengadap dinding, berdebar aku bila terasa dia naik katil dan baring. Tak lelap aku, tapi 10 minit aku tunggu dia tak usik aku. Aku pun tidur.

Baru nak lena, dia tinjau aku dan cium dahi aku. Takutnya. Dia pun slowly palingkan badan aku mengadap dia. Aku buka mata dan dia peluk aku perlahan, lembut je dan hangat aku rasa.

Ehh apa ni aku buat tapi aku diam follow je rentak dia. Dia peluk sambil cium seluruh muka aku, rimas dan tersinggah kat bibir aku. Aku kaku. Dia cium rakus kuat habis nyonyot bibir aku. Aku terangsang dan balas ciuman dia. Semakin berani dia mula main lidah aku. Aku dapat rasa ada air keluar dari kemaluan. Aku main lidah dia, sambil tangannya masuk dalam baju meraba raba tetekku.

Aahhhh… aku mula rasa nikmat, lupa takut dosa dunia. Semakin lama semakin kuat ramasan itu dan aku mengerang sedap. Terangkat punggung aku bila dia gentel-gentel dua-dua puting aku sampai tegang habis. Then, satu tangannya turun mencelah pehaku. Automatik aku terus kangkang dan senanglah kerja dia masuk dalam spender dan main kelentit aku.

“Sedap ayah….” selamber aku cakap.

Lagi ganas dia main dan mula jolok-jolok lubang pepek dengan jari tengah. Pehhh…. aku tak tahan. Dia bisik suruh aku bogel. Aku buat dan dia pun buka baju dan kain pelekat. Slow dia datang kat aku yang baring ni lalu dia pegang kedua kaki, diangkat letak atas bahu dia. Tangannya still nak main kelentit bagi aku basah.

10 minit main, dia mula nak masukkan batang yang besar saiznya kat lubang sempit aku.

“Aaarghhh…” aku mengerang sakitnya tapi dia tetap henjut perlahan-lahan dan akhirnya tertusuk suku.

Aku mula sedap. Dia suruh aku bangun, duduk dan dia baring. Slow aku henjut batang dia dan dia pegang punggung aku suruh kuat lagi henjut sampai semua batang masuk. Sakit tapi nikmat. Tutup mata dia waktu aku henjut keluar masuk. Tangan sambil ramas tetek dan main kelentit memang sedap luar biasa.

Aku penat, dia suruh tonggeng dan lagi kuat goyangan keluar masuk batang. Aku cuma jerit nikmat dan sakit. Dia cakap dia nak keluar dah air mani, dia suruh aku baring balik, kangkang seluas mungkin dan dia alas punggung guna bantal. Dia masukkan batang dan henjut sekuat hati.

Aku sakit, dia tak peduli lagi kuat dia henjut. Dan bila air keluar, cepat-cepat dia capai baju dan dia buang abis kat baju tu. Setelah dia lap-lap cipap aku, dia bisik, “ayah sayang akak tau.”

Waktu tu lah terasa nak nangis tapi apa boleh buat. Aku pakai baju pergi bilik air cuci dan sambung tidur di bilik sendiri.

Related Post